Google Sri Lanka pencari suaka dikirim pulang dari Pulau Christmas
Home » » Sri Lanka pencari suaka dikirim pulang dari Pulau Christmas

Sri Lanka pencari suaka dikirim pulang dari Pulau Christmas

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

pencari suaka
Sri Lanka pencari suaka dikirim pulang dari Pulau Christmas - Sri Lanka pencari suaka pria telah dikirim pulang setelah menolak dipindahkan ke pusat pemrosesan lepas pantai di Nauru, Menteri Imigrasi Chris Bowen mengatakan hari ini. Mr Bowen mengatakan 18 warga Sri Lanka meninggalkan Pulau Christmas untuk Colombo hari setelah meminta untuk dikirim pulang bukannya dikirim ke pulau Pasifik untuk pemrosesan klaim mereka sebagai pencari suaka.

Kelompok pertama yang akan dikirim untuk diproses lepas pantai sejak undang-undang suaka baru pencari diberlakukan dipindahkan dari Pulau Christmas ke Nauru pada tanggal 14 September.

Australia telah dibuka kembali pusat pengolahan di Nauru dan akan segera membuka kembali Papua New Guinea Manus Pulau sebagai bagian dari kebijakan pemerintah federal untuk membendung jumlah kedatangan perahu.

Mr Bowen juga mengatakan pemerintah akan memperkenalkan rekomendasi dari panel independen untuk Houston bar orang yang tiba dengan perahu dari keluarga mensponsori bawah Program Kemanusiaan Khusus.

Laporan Houston pada kebijakan suaka pencari, diserahkan kepada pemerintah pada tanggal 13 Agustus, direkomendasikan 22 langkah kunci untuk membendung kedatangan perahu ke Australia.

Mr Bowen mengatakan pesawat yang membawa 18 orang meninggalkan Pulau Christmas pada 0815 (11:15 AEST) hari menuju ibukota Sri Lanka.

Ia mengatakan 16 dari 18 orang tiba di Australia setelah 13 Agustus, ketika pemerintah mengumumkan kebijakan perlindungan perbatasan baru.

"Mereka telah meminta tidak dapat ditransfer ke Nauru, melainkan harus dikembalikan ke tanah air mereka dari Sri Lanka,'' kata Mr Bowen wartawan di Sydney pada hari Sabtu.

"Itu sudah diatur dan difasilitasi."

Menkeu mengatakan, perubahan pada konsesi di bawah program kemanusiaan khusus akan memastikan reuni keluarga terjadi hanya melalui saluran normal.

"Tidak akan ada konsesi khusus," kata Bowen.

"Sampai sekarang sudah mungkin bagi orang-orang yang tiba di Australia dengan perahu untuk mensponsori anggota keluarga dan tidak untuk menunjukkan bahwa persyaratan lainnya di bawah program kemanusiaan khusus bertemu."

Mr Bowen mengatakan pemerintah juga telah menerima rekomendasi untuk meningkatkan jumlah orang yang diterima dalam program reuni keluarga dengan 4000.

Ia menolak klaim oleh Partai Hijau Australia yang menunjang kesehatan mental bagi pencari suaka di Australia dua pusat pemrosesan lepas pantai tidak cukup.

"Kami tahu ada kekurangan yang mengkhawatirkan layanan kesehatan mental yang akan diberikan kepada pengungsi di kedua Nauru dan Manus Island,'' Greens imigrasi juru bicara Sarah Hanson-Young mengatakan kepada ABC Radio hari.

Mr Bowen mengatakan Hijau adalah "salah'' dan mereka tidak memahami layanan konseling yang tersedia.

"Layanan konseling ini yang tersedia di Nauru terdiri dari minimal dua konselor dan dua profesional medis terlatih terlepas dari angka-angka pada Nauru pada waktu tertentu,'' kata Bowen.

Sebelumnya hari ini, Pemimpin Oposisi Tony Abbott mengatakan kedatangan kapal terbaru menunjukkan pemerintah federal tidak bisa mengelola perbatasan negara.

Komentar Mr Abbott datang setelah pihak berwenang Australia dicegat perahu pencari suaka yang membawa 17 orang menuju Pulau Christmas.

Ini adalah perahu ke-144 dicegat di perairan Australia tahun ini.

"Ini adalah pemerintahan yang jelas telah kehilangan kendali atas perbatasan Australia," kata Mr Abbott wartawan di Brisbane hari ini.

Mr Abbott mengatakan Buruh telah membawa kembali pemrosesan lepas pantai pencari suaka di Nauru namun ukuran tidak akan berhasil sebagai pencegah terhadap penyelundup manusia.

Dia mengatakan pemerintah harus juga memperkenalkan kembali visa perlindungan sementara dan pilihan untuk mengubah kapal kembali ke tempat aman untuk melakukannya.

"Kecuali pemerintah siap untuk melakukan hal ini, saya takut perahu hanya akan terus datang dalam jumlah yang terus meningkat," katanya.

Mr Abbott mengatakan semua orang yang datang ke Australia harus tepat diobati, namun pesan yang kuat harus dikirim ke penyelundup manusia.

"Kami tidak akan menghentikan kapal jika kita tidak membuatnya jelas bahwa tidak ada perawatan karpet merah untuk orang-orang tiba di Australia secara ilegal," katanya.

Menurut hukum domestik dan internasional, maka hukum bagi orang-orang untuk mencari suaka di Australia.

Perahu dicegat adalah 41 sejak pemerintah federal mengumumkan kebijakan pengolahan lepas pantai pada tanggal 13 Agustus.

The 41 perahu membawa total 2.324 orang.

HMAS Larrakia mencegat kapal barat terbaru Pulau Christmas kemarin.

Para penumpang akan dibawa ke Pulau Christmas untuk keamanan, kesehatan dan pemeriksaan identitas.

Di bawah rezim pengolahan baru lepas pantai pemerintah, mereka dapat dikirim ke Nauru atau Papua New Guinea Manus Island.

sumber : news com au
Q6ECCYT2UZVC

Title Post: Sri Lanka pencari suaka dikirim pulang dari Pulau Christmas
Rating: 100% based on 99998 ratings. 5 user reviews.
Author: fatah kami

Terimakasih sudah berkunjung di blog soryakun, Jika ada kritik dan saran silahkan tinggalkan komentar

Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Creating Website

0 komentar:

Follow me

 
Template By : Creating Website
Copyright © 2011. Sekedar Berbagi Info - All Rights Reserved
  • Laptop Reviews
  • Q6ECCYT2UZVC -
    Proudly powered by Blogger